NASA Berhasil Membuat Oksigen di Mars

PARAMETER TODAYS – Pesawat penjelajah Mars NASA Perseverance baru saja mencetak rekor pertama, yang dapat membantu membuka jalan bagi astronot untuk menjelajahi Planet Merah itu suatu hari nanti.

Penjelajah tersebut berhasil untuk pertama kalinya menggunakan instrumen MOXIE-nya untuk membuat oksigen dari atmosfer Mars yang tipis yang didominasi karbon dioksida, mendemonstrasikan teknologi yang dapat membantu astronot bernapas dan membantu mendorong roket yang membawa mereka kembali ke Bumi.

Tonggak sejarah MOXIE terjadi pada hari Selasa (20/4/2021), hanya satu hari setelah Perseverance mengawasi peristiwa epik Mars lainnya yang pertama – penerbangan Mars pertama oleh helikopter Ingenuity NASA, yang berangkat ke Planet Merah dengan menempel di atas perut penjelajah itu.

“Ini adalah langkah penting pertama dalam mengubah karbon dioksida menjadi oksigen di Mars,” kata Jim Reuter, administrator asosiasi Direktorat Misi Teknologi Antariksa NASA, dalam sebuah pernyataan Rabu (21/4/2021). 

“MOXIE memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi hasil dari demonstrasi teknologi ini penuh dengan janji saat kita bergerak menuju tujuan kita bahwa suatu hari nanti melihat manusia di Mars,” jelasnya lagi, seperti dikutip dari Space.com, Kamis (22/4/2021)

MOXIE yang seukuran pemanggang roti (kependekan dari “Mars Oxygen In-Situ Resource Utilization Experiment”) menghasilkan oksigen dari karbon dioksida, mengeluarkan karbon monoksida sebagai produk limbah. 

Proses konversi terjadi pada suhu sekitar 1.470 derajat Fahrenheit (800 derajat Celcius), jadi MOXIE terbuat dari bahan tahan panas dan memiliki lapisan emas tipis untuk menjaga panas yang berpotensi merusak agar tidak menyebar ke luar ke tubuh Perseverance.

Tim MOXIE menghangatkan instrumen selama dua jam kemarin, lalu mengeluarkan oksigen selama satu jam. MOXIE menghasilkan 5,4 gram oksigen selama rentang itu, cukup untuk membuat astronot bernapas dengan mudah selama 10 menit, kata pejabat NASA.

Upaya pertama itu belum memaksimalkan MOXIE; yang dapat menghasilkan sekitar 10 gram oksigen per jam. Instrumen tersebut pada akhirnya mungkin akan mencapai level tersebut, karena tim berencana melakukan sekitar sembilan putaran lagi selama satu tahun Mars (sekitar 687 hari Bumi).

Uji coba ini akan dikelompokkan menjadi tiga fase, kata pejabat NASA. Tahap pertama adalah memeriksa dan mengarakterisasi instrumen, dan tahap kedua menilai kinerja MOXIE dalam berbagai kondisi atmosfer. 

Selama fase ketiga dan terakhir, “kami akan mendorong amplopnya,” kata peneliti utama MOXIE Michael Hecht dalam pernyataan yang sama.

Mendorong amplop kemungkinan akan melibatkan pengujian mode operasi baru atau menambahkan “kerutan baru, seperti menjalankan di mana kami membandingkan operasi pada tiga atau lebih suhu yang berbeda,” tambah Hecht, yang berbasis di Haystack Observatory di Massachusetts Institute of Technology.***

foto: IST